Commuting Ria di Jalan Raya Pantura

2:23 PM



Tahun ini sepertinya bakal menjadi tahun dimana banyak terjadi transisi fase kehidupan. Dengan tujuan utama buat mengeluarkan diri secara terhormat dari kampus yang udah 4 taun lebih dikit dihinggapi. Haha.. Sebentar lagi juga bakal menjauh dari hiruk pikuk perkotaan dan kembali ke kampung halaman. Back to the crib! Aamiin Ya Robbal Alamiin

Udah 4 tahun ini juga jadi seorang mahasiswa commuter. Make motor matic, menerjang kepulan asap asap tak jelas, via pantura. Bolak-balik antara wilayah pedesaan (tapi yang sepertinya malah bakal rame dan menjadi semacam kota kecil), ama ke perkotaan, yang rame ama perdagangan juga industri, full perkerasan, beton, baliho baliho, ama kabel-kabel listrik tercecer, in the airrrr.

Commuting, atau bahasa lokalnya, ngelaju, dilakuin orang-orang yang disebut commuter. Biasanya aktivitas ngelaju ini dilakuin ama mereka yang pulang pergi tiap hari buat kerja. Yeah, I'm one of them. Semi-commuter actually. Karena ga setiap hari juga sih, baliknya baru dua minggu atau seminggu sekali pas weekend. Dan tujuannya buat nyari ilmu, bukan nyari penghidupan ato duit. Pantaskah dibilang commuter? Haha.. Ha! Ngeliat dari sudut pandang mahasiswa di jurusan saya sendiri, istilah 'balik rumah' itu sesuatu yang agak sensitif. Dan saya golongan anak yang paling rajin balik rumah, alesannya bikin saya tulisan sendiri disini.

Jalan hidup sebagai seorang semi commuter, bikin saya dibentuk langsung dari alam jalanan pantura (bil?). Dengan jam terbang yang juga udah sabi banget buat lolos club anak jalanan (???) (alig ah lu bil), ada beberapa hal yang mo saya ceritain soal perjalanan commuting selama ini.

4 tahun bolak balik naek motor, 4 taun ngerasain perubahan suasana dari kota ke desa ama sebaliknya, ngeliat berbagai hal di jalanan, mikiran kehidupan, dapet inspirasi ga terduga, bisa dapet skill juga.. yang you know lah, dimana cuman jalan pantura yang isinya bis, truk doang yang bisa 'mendidik', believe it or not..


Kecelakaan


Kecelakaan lalu lintas. Satu hal yang ga bisa terhindar dari aktivitas berkendara. Alhamdulillah banget sampe sekarang masih diberi nikmat sehat walafiat selamat dari dunia lalu lintas. Yang ada, saya diuji ama diingetin lewat kecelakaan.

Pernah saat itu pas perjalanan balik, keadaan hati bener-bener lagi sensitif. Ruhani minggu-minggu itu lagi basah-basahnya karena lagi rajin kajian ama liqo. Antara ngelihat orang kecelakaan, atau darah bekas orang kecelakaan, saya lupa, tapi itu bisa bikin saya seketika nangis. Cry in silent, coy! Berbagai bayangan jauh ke depan, bayangin ke alam kubur, ngemunculin pertanyaan-pertanyaan buat introspeksi diri. Udah ngelakuin apa aja buat bekal besok, kaya kematian itu sebenernya deket loh bro. Apalagi kalo berkendara, musafir, lebih deket lagi ke kematian (ada haditsnya pokoknya tapi ga hapal). Nangislah.. Sejadinya. Udah makin menjadi jadi sambil ngebayangin muka ortu.

Itu kalo di flashback, ngebayangin diri saya sendiri kasian banget hahaha. Tuh cewek naik motor, helman kaca item, kebut kebutan, eh taunya lagi nangis. Wkwkwk.. Sebelum sampe rumah, di perjalanan helmnya sambil dibuka dulu, matanya biar kering kena udara, air matanya ilang dan ga ketauan abis nangis.

Soal kecelakaan, seringnya tuh yang ditemui kecelakaan yang bikin macet. Kendal-Semarang, yang isinya padat berisi penuh besi-besi besar bermesin, satu lajur stuck bentar buat nyebrang, ato putar balik, ngaruh banget ke belakangnya. Tapi separah-parahnya tuh ya, paling parah kecelakaan yang disitu udah ada polisi yang ngatur, tapi dasar habit beberapa orang Indonesia (ga semua orang Indonesia, tapi gatau selaluuu aja banyak), malah ditontonin, bikin kerumunan. Ngebantu banget bikin kemacetan yang bikin tambah tambah. Ga abis pikir dah. Itu pilihan mereka memang buat penasaran emang, tapi ya gausah sampe ngambil hak pengendara motor buat gunain jalan lah. Ditambah lagi pengendara motor yang kemudian tanpa ngasih tanda apa apa melambat terus tiba-tiba berenti di jalan. Udah tuh.. Asem banget. Asli.


Anak Jalanan Baek Baek

Hahaha.. Penampilan menipu itu asli. Saya, diluar walau terlihat adem ayem (ga pernah keliatan panas), tapi kalo udah udah di jalan pegang motor, kata anak-anak kelas, jadi 'aerodinamis'. Sabi beudd… macam desain mobil kau ya bil. Yah mungkin aerodinamis itu sejenis sebutan anak jalanan tapi versi baek baek XP

Apakah kalian tau, setelah mencicipi bagaimana berkendara jauh dengan rata-rata 70-90 km/jam, bakal susah buat stop. Karena bakal ngerasain membosankannya dengan cuman ngegas 50-60 km/jam. You feel that adrenaline! (astaghfirullaah.. itu nafsu namanya bil).

Walaupun gitu, tapi saya tetap tau aturan main buat berkendara di jalan umum. Prinsipnya, tetep cepet, tapi tau kapan main pelan ama cepet, nyalip tanpa bikin bahaya yang lain, ama taat rambu lalu lintas. Sebenernya kan yang bikin bahaya kan yang ugal-ugalan, kebut kebutan. Dan terkadang malah orang yang berkendara lambat yang bikin gemezz ko hahaha (astaghfirullaah.. itu ga sabar namanya bil)

Kalo udah di jalan, kan ketemu ama banyak macam-macam pengendara lain yang juga suka cepet nih. Ada pengendara yang tipe suka provokasi dan terprovokasi, ada juga pengendara yang main cepet cuma pas jalan lenggang. 'Asik'nya sih pas ketemu pengendara all-rounder, yang bisa cepet, pinter salip kanan kiri, tapi nyalipnya tetep aman. Maksudnya aman, dia belok belok tapi ga ngebahayain sekitarnya (at least in my point of view). We just like fishes then (?) haha. Kemudian kudu paling sabar, kalo udah ketemu ama yang tipe suka kebut tapi pake ngeklakson-klakson gak sabaran, ama pengendara yang ga peka (gatau gunain lajur). Ya begitulah..

Liat Sunset

Ga perlu kepantai cuy! Naik motor dari Semarang lewat jalur lingkar
Kaliwungu, sore-sore mendekati maghrib bener bener pemandangan yang ga ada duanya kalo pas cuacanya bagus. Disitu saya ngerasa… 'aaah bener bener kebesaran Allah Subhanahuwata'ala, Yang Maha Kuasa, kanvasnya gede banget ah'.. kaya kita ga ada apa apanya.

Disitu mata saya kadang berbinar-binar ngeluarin blink blink saking ga bisanya diungkapin pake kata-kata (yoiii!). Jadi, selama 4 tahun commuting, nglewatin disitu, di jalan lingkar, itu favorit banget buat ngeliat sunset. Langit di sekitaran situ tuh kaya 180 derajat free ga terhalang bangunan, bisa keliatan lebar banget gradasi warna sunsetnya. Disepanjang jalan juga isinya emang kebanyakan sawah ga produktif yang malah jadi kaya tambak, jadi pantulan sunset yang warnanya biru-pink-ungu, atau kadang biru-merah-oranye, itu udah mantul di air, efeknya bener bener... Subhanallah banget, Allahu Akbar deh. You all have to see it with your own eyes!

Segera! Secepatnya.. Sebelum tuh lahan-lahan berair bakal diuruk, diganti ama gudang, pabrik industri semacemnya atas nama park by the bay lah, kendal industrial park lah, singapura kedua lah.. T_T Damnn.. Sedih kalau ngebayangin tuh lahan sekitar jalur alternatif isinya bakal penuh bangunan (wanna curse madly but it's gonna be awkward, though.. )(anak baek baek gantinya baca doa ya nak yaa)


Anti Kudet Perkembangan Lingkungan

Dari commuting, saya jadi merhatiin perkembangan wilayah paling gak diliat dari perubahan kanan kiri jalan walau sambil lalu. Pas banget ama kuliah saya yang juga nyambung banget ama hal beginian. Dulu waktu masih maba, waktu masih pake bis buat bolak balik kampung halaman (karena masih sempet), mainannya ngeliatin penumpang lain (?) (lhoh). Makin lama, karena ga bisa ketolong lagi ama ke-hektik-an perkuliahan, dan nyerah juga buat pake motor, mainannya jadi bangunan kanan kiri jalan.

Yang paling kerasa sih emang soal transportasi (yaiyalah.. jalan). Dulu, bis jurusan terminal Mangkang-Tembalang masih gampang ditemui, makin lama makin sepi peminat, terus jadi jarang. Lalu ada trans Semarang, yang sekarang makin rame peminat, penuh penumpang terusss. Dulu juga pas diawal awal naik motor, jalanan tuh masih lengang, macetnya wajarlah. Setahun dua tahun kemudian, dang! … Mulai dari kota Kendal sampe Mangkang, itu kaya ada ledakan pengguna motor. Pas jam berangkat/pulang kerja, saking banyaknya, itu jalan udah cocok disebut lautan, karena sejauh mata memandang kedepan ama kebelakang, juga di badan jalan, isinya murni orang naik motor. Dimana yang signifikan nambahin yaitu buruh-buruh pabrik di Mangkang/Tugu yang juga commuter. Selama empat taun ini yang ada jalan banyak dilebarin, jalan juga pada makin tinggi tinggi gara-gara dilapis mulu, jalanan jadi terang menyilaukan gara-gara beton dipasang dimana mana, jalan di Kendal yang entah napa sering banget bolong ama bergelombang, Mangkang-Kalibanteng tetep the best bikin stress, ada fly over Kalibanteng, dan yang terbaru gatau itu di Jatingaleh mau dijadiin apa.

Paling seneng kalo di jalan tuh pas di sepanjang jalan alternatif Kaliwungu tadi, karena selain ngeliat sunset juga ngelihat pohon flamboyan bersemi kalo udah mau ganti musim. Ada juga perkembangan bus trans Semarang, yang gonta ganti bis, ama masih inget dari yang dulu haltenya masih bersih dengan warna merah cerah sekarang kacanya udah pada burem (apalagi yang di Mangkang-Tugu) yang sekarang mau masuk kawasan UNDIP dengan haltenya yang miring di tanjakan.

Soal guna lahan (eciee guna lahan..), yang paling diinget itu Park By the Bay dooong… yang digadang gadang bakal jadi kaya 'Singapura' (I don't feel right about this), yang isinya industri. Terus ada pelabuhan kendal, perubahan jalan Pamularsih yang isinya makin banyak ama tempat-tempat makan elit, ama tren pertumbuhan perumahan di Semarang atas. Paling suka sih kalo lewat pabrik-pabrik, pabrik indomie ama pabrik gula, beuh.. juara beuudd baunya.

Filter Kehidupan

Berawal dari helm yang kacanya disemprot entah cairan apa ama bapak, terus malah bikin burem, jadilah helm motor yang saya pake selama 4 taun ini, diganti pake yang item. Yang terjadi kemudian berimbas ama mata yang makin ga suka ama sinar matahari alias lebih suka gelap. Ga ada penjelasan ilmiah emang, haha karena ini opini dari pengalaman pribadi.

Dengan filter, motoran bisa ngeliat langit dengan bebas. Langit yang kalo diliat pake mata langsung keliatan biru terang, tapi karena brightnessnya udah diturunin, di overlay ama kehitaman helm, jadi beda sensasinya. Maksudnya, dari pengalaman, berkali kali saya ngeliat langit lebih dramatis indahnya kalo di pake filter. Dari hal gitu coy, saya mikirin lesson learnednya, kalo apapun yang ditangkap oleh indera secara langsung, terkadang bakal terlihat indah kalo dikasih filter dulu. Kaya segala kejadian hidup itu lebih dapat dijalani dengan ikhlas kalo difilter pake tabbayun, husnudzon, positive thinking, kebijaksanaan. Sabi abizzz…

Paling bestlah, tu helm dipake pulang malem-malem, pas musim ujan. Best tingkat tinggi parah! Alam pantura bakal nguji insting kalian sebagai pengendara. Belum lagi bonusnya kalo musim ujan jalan udah dimana mana berlubang dan bergelombang. Mata yang sehat is a must. Dengan dengan helm berkaca hitam plus gelapnya malam, tambah lagi limpahan air ujan bikin makin ga jelas, ga ada yang dapat kita gantungin selain pupil mata yang lebar maksimal buat nangkep cahaya sebanyak banyaknya. Kalo gabisa udah nyerah, dibuka tuh kaca, wajah uda pasrah menerima campuran angin-air-asap (kadang lumpur) yang double sukses buat bikin komedo. What a life!! Drama banget idupnya sik kau biill




Good time, good experiences after all
But still, I -and maybe represent majority commuter, want public transportation to improve to be better, so we can move on from exhaustion becoming commuter at these time

You Might Also Like

0 comments

Berkomentarlah, sebelum berkomentar itu dilarang

PART OF

http://kancutkeblenger.com/ http://indonesian-hijabblogger.com/ Blogger Perempuan