Pengakuan Mahasiswa Commuter: Sering Balik Karena Ingin Patuhi Orang Tua

11:51 PM

Bahahahak judul macam apa ini..

Cerita ini ada nyambungnya ama tulisan saya nanti soal suka duka jadi commuter di secuil jalan jalur Pantura: Kendal-Semarang. Begini.. Jurusan saya ini, satu semester dimana ga cuman sibuk perkuliahan, tapi juga isinya kelompokan. Ga cuma 1-2 kelompok, tapi tiap mata kuliah dalam satu semester kemungkinan ada kelompok. Bahkan, kadang ada satu mata kuliah yang bisa jadi ada 2 kelompok berbeda buat tugas yang beda juga di waktu yang bersamaan. Karena weekdays udah full aktivitas kuliah dan mungkin tugas individu, kegiatan kumpul kelompokan jadi ga bisa dihindari juga pas weekend. Balik akhirnya jadi suatu kegiatan yang jadi 'ga mengenakkan' buat dikasi tau ke kelompok. Dan jadilah, dilihat-lihat dari sudut pandang mahasiswa di jurusan saya, istilah 'balik rumah' itu sesuatu yang agak sensitif. Otomatis pada protes kalo ada yang balik. Dilema iya.. tapi tetep aja saya balik haha XD Maafkan teman temanku TT… Tapi teteplah saya berkontribusi, ada internet, dan jobdesk tetep bisa disubmit jarak jauh.

And remember, everybody has their own reasons and conditions. So do I. Beberapa orang kadang lupa hal kaya gitu. These are not my excuses, explaining to getting tolerance about the mistake that I did in past. Instead, I want to share one of kind parent-kids relationship, and my point of view about it.

Jadi.. saya sendiri merupakan anak perempuan pertama yang dari dulu di keep ama ortu buat nggak jauh jauh pergi. Saat kuliah juga, diwajibin pulang paling enggak 1/2 kali sebulan. Ortu punya strategi buat ga ngirimin uang bulanan via atm, biar anaknya pada balik, ngadep orang tua. Pernah minta kirim, pas lagi banyak-banyaknya tugas, ortu malah nasehatin kalo jarak rumah masih deket, dengan jarak ngelaju yang bisa ditempuh selama 2/I,5 jam itu, kalo bisa balik yaudah balik aja. TT… And that’s finally why… Sering balik jadi identitas yang nempel ke saya. Sering commuting.



Saya sebenernya anaknya rumahan tulen, tapi perlu diingat kalo anak rumahan berbeda lho ya ama anak manja. I'm far of that words.. Saya juga bukan tipe anak yang bakal cerita, lapor segala macem ama orang tua. Yah pengecualian banget kalo masalah lapor butuh uang (maafin aku yang pak bu TT)

Jarang homesick? haha iya (iyalah sering balik). Ditanyai kabar, ditelpon ama ngenelpon orang tua juga jarang. Klop kan ya haha.. (klop apa parah tuh?) Tapi separah-parahnya, saya tetep ngelakuin permintaan ortu yang satu ini nih, buat ngeliat langsung kondisi anak wadonnya ini kaya gimana setiap bulannya. Rumah sepi, gara gara sodara-sodara lain uda gedhe dan pada disekolahin jauh jauh. Kalo sampe saya ini yang paling deket juga jarang pulang, kan agak durhaka juga ngebiarin ortu sedih kesepian. 4 tahun mereka berdua juga ikut menua cuy.

Melihat dari sisi yang baik, ridho Allah tergantung ridho orang tua kan? Masak, pengorbanan mereka buat nyekolahin kita tinggi-tinggi, malah dibalas ama keegoisan kita nolak buat balik nemuin mereka walau cuma sehari dengan agenda ABC, udah gedhe, pengen mandiri.

Wuizz.. Am I that dedicated daughter?? Yah gatau juga sih…Nakal dikit iya. Tapi tetep berharap semoga diberi keistiqomahan, aamiin.

Ah lah yaudah lah ya.. Sekarang udah saatnya bobo.

-----------------------------------------------------------------
diketik diatas meja belajar, di kampung halaman
ketika bingung revisian

You Might Also Like

0 comments

Berkomentarlah, sebelum berkomentar itu dilarang

PART OF

http://kancutkeblenger.com/ http://indonesian-hijabblogger.com/ Blogger Perempuan