#daily life

Commuting Ria di Jalan Raya Pantura

2:23 PM



Tahun ini sepertinya bakal menjadi tahun dimana banyak terjadi transisi fase kehidupan. Dengan tujuan utama buat mengeluarkan diri secara terhormat dari kampus yang udah 4 taun lebih dikit dihinggapi. Haha.. Sebentar lagi juga bakal menjauh dari hiruk pikuk perkotaan dan kembali ke kampung halaman. Back to the crib! Aamiin Ya Robbal Alamiin

Udah 4 tahun ini juga jadi seorang mahasiswa commuter. Make motor matic, menerjang kepulan asap asap tak jelas, via pantura. Bolak-balik antara wilayah pedesaan (tapi yang sepertinya malah bakal rame dan menjadi semacam kota kecil), ama ke perkotaan, yang rame ama perdagangan juga industri, full perkerasan, beton, baliho baliho, ama kabel-kabel listrik tercecer, in the airrrr.

Commuting, atau bahasa lokalnya, ngelaju, dilakuin orang-orang yang disebut commuter. Biasanya aktivitas ngelaju ini dilakuin ama mereka yang pulang pergi tiap hari buat kerja. Yeah, I'm one of them. Semi-commuter actually. Karena ga setiap hari juga sih, baliknya baru dua minggu atau seminggu sekali pas weekend. Dan tujuannya buat nyari ilmu, bukan nyari penghidupan ato duit. Pantaskah dibilang commuter? Haha.. Ha! Ngeliat dari sudut pandang mahasiswa di jurusan saya sendiri, istilah 'balik rumah' itu sesuatu yang agak sensitif. Dan saya golongan anak yang paling rajin balik rumah, alesannya bikin saya tulisan sendiri disini.

Jalan hidup sebagai seorang semi commuter, bikin saya dibentuk langsung dari alam jalanan pantura (bil?). Dengan jam terbang yang juga udah sabi banget buat lolos club anak jalanan (???) (alig ah lu bil), ada beberapa hal yang mo saya ceritain soal perjalanan commuting selama ini.

4 tahun bolak balik naek motor, 4 taun ngerasain perubahan suasana dari kota ke desa ama sebaliknya, ngeliat berbagai hal di jalanan, mikiran kehidupan, dapet inspirasi ga terduga, bisa dapet skill juga.. yang you know lah, dimana cuman jalan pantura yang isinya bis, truk doang yang bisa 'mendidik', believe it or not..


Kecelakaan


Kecelakaan lalu lintas. Satu hal yang ga bisa terhindar dari aktivitas berkendara. Alhamdulillah banget sampe sekarang masih diberi nikmat sehat walafiat selamat dari dunia lalu lintas. Yang ada, saya diuji ama diingetin lewat kecelakaan.

Pernah saat itu pas perjalanan balik, keadaan hati bener-bener lagi sensitif. Ruhani minggu-minggu itu lagi basah-basahnya karena lagi rajin kajian ama liqo. Antara ngelihat orang kecelakaan, atau darah bekas orang kecelakaan, saya lupa, tapi itu bisa bikin saya seketika nangis. Cry in silent, coy! Berbagai bayangan jauh ke depan, bayangin ke alam kubur, ngemunculin pertanyaan-pertanyaan buat introspeksi diri. Udah ngelakuin apa aja buat bekal besok, kaya kematian itu sebenernya deket loh bro. Apalagi kalo berkendara, musafir, lebih deket lagi ke kematian (ada haditsnya pokoknya tapi ga hapal). Nangislah.. Sejadinya. Udah makin menjadi jadi sambil ngebayangin muka ortu.

Itu kalo di flashback, ngebayangin diri saya sendiri kasian banget hahaha. Tuh cewek naik motor, helman kaca item, kebut kebutan, eh taunya lagi nangis. Wkwkwk.. Sebelum sampe rumah, di perjalanan helmnya sambil dibuka dulu, matanya biar kering kena udara, air matanya ilang dan ga ketauan abis nangis.

Soal kecelakaan, seringnya tuh yang ditemui kecelakaan yang bikin macet. Kendal-Semarang, yang isinya padat berisi penuh besi-besi besar bermesin, satu lajur stuck bentar buat nyebrang, ato putar balik, ngaruh banget ke belakangnya. Tapi separah-parahnya tuh ya, paling parah kecelakaan yang disitu udah ada polisi yang ngatur, tapi dasar habit beberapa orang Indonesia (ga semua orang Indonesia, tapi gatau selaluuu aja banyak), malah ditontonin, bikin kerumunan. Ngebantu banget bikin kemacetan yang bikin tambah tambah. Ga abis pikir dah. Itu pilihan mereka memang buat penasaran emang, tapi ya gausah sampe ngambil hak pengendara motor buat gunain jalan lah. Ditambah lagi pengendara motor yang kemudian tanpa ngasih tanda apa apa melambat terus tiba-tiba berenti di jalan. Udah tuh.. Asem banget. Asli.


Anak Jalanan Baek Baek

Hahaha.. Penampilan menipu itu asli. Saya, diluar walau terlihat adem ayem (ga pernah keliatan panas), tapi kalo udah udah di jalan pegang motor, kata anak-anak kelas, jadi 'aerodinamis'. Sabi beudd… macam desain mobil kau ya bil. Yah mungkin aerodinamis itu sejenis sebutan anak jalanan tapi versi baek baek XP

Apakah kalian tau, setelah mencicipi bagaimana berkendara jauh dengan rata-rata 70-90 km/jam, bakal susah buat stop. Karena bakal ngerasain membosankannya dengan cuman ngegas 50-60 km/jam. You feel that adrenaline! (astaghfirullaah.. itu nafsu namanya bil).

Walaupun gitu, tapi saya tetap tau aturan main buat berkendara di jalan umum. Prinsipnya, tetep cepet, tapi tau kapan main pelan ama cepet, nyalip tanpa bikin bahaya yang lain, ama taat rambu lalu lintas. Sebenernya kan yang bikin bahaya kan yang ugal-ugalan, kebut kebutan. Dan terkadang malah orang yang berkendara lambat yang bikin gemezz ko hahaha (astaghfirullaah.. itu ga sabar namanya bil)

Kalo udah di jalan, kan ketemu ama banyak macam-macam pengendara lain yang juga suka cepet nih. Ada pengendara yang tipe suka provokasi dan terprovokasi, ada juga pengendara yang main cepet cuma pas jalan lenggang. 'Asik'nya sih pas ketemu pengendara all-rounder, yang bisa cepet, pinter salip kanan kiri, tapi nyalipnya tetep aman. Maksudnya aman, dia belok belok tapi ga ngebahayain sekitarnya (at least in my point of view). We just like fishes then (?) haha. Kemudian kudu paling sabar, kalo udah ketemu ama yang tipe suka kebut tapi pake ngeklakson-klakson gak sabaran, ama pengendara yang ga peka (gatau gunain lajur). Ya begitulah..

Liat Sunset

Ga perlu kepantai cuy! Naik motor dari Semarang lewat jalur lingkar
Kaliwungu, sore-sore mendekati maghrib bener bener pemandangan yang ga ada duanya kalo pas cuacanya bagus. Disitu saya ngerasa… 'aaah bener bener kebesaran Allah Subhanahuwata'ala, Yang Maha Kuasa, kanvasnya gede banget ah'.. kaya kita ga ada apa apanya.

Disitu mata saya kadang berbinar-binar ngeluarin blink blink saking ga bisanya diungkapin pake kata-kata (yoiii!). Jadi, selama 4 tahun commuting, nglewatin disitu, di jalan lingkar, itu favorit banget buat ngeliat sunset. Langit di sekitaran situ tuh kaya 180 derajat free ga terhalang bangunan, bisa keliatan lebar banget gradasi warna sunsetnya. Disepanjang jalan juga isinya emang kebanyakan sawah ga produktif yang malah jadi kaya tambak, jadi pantulan sunset yang warnanya biru-pink-ungu, atau kadang biru-merah-oranye, itu udah mantul di air, efeknya bener bener... Subhanallah banget, Allahu Akbar deh. You all have to see it with your own eyes!

Segera! Secepatnya.. Sebelum tuh lahan-lahan berair bakal diuruk, diganti ama gudang, pabrik industri semacemnya atas nama park by the bay lah, kendal industrial park lah, singapura kedua lah.. T_T Damnn.. Sedih kalau ngebayangin tuh lahan sekitar jalur alternatif isinya bakal penuh bangunan (wanna curse madly but it's gonna be awkward, though.. )(anak baek baek gantinya baca doa ya nak yaa)


Anti Kudet Perkembangan Lingkungan

Dari commuting, saya jadi merhatiin perkembangan wilayah paling gak diliat dari perubahan kanan kiri jalan walau sambil lalu. Pas banget ama kuliah saya yang juga nyambung banget ama hal beginian. Dulu waktu masih maba, waktu masih pake bis buat bolak balik kampung halaman (karena masih sempet), mainannya ngeliatin penumpang lain (?) (lhoh). Makin lama, karena ga bisa ketolong lagi ama ke-hektik-an perkuliahan, dan nyerah juga buat pake motor, mainannya jadi bangunan kanan kiri jalan.

Yang paling kerasa sih emang soal transportasi (yaiyalah.. jalan). Dulu, bis jurusan terminal Mangkang-Tembalang masih gampang ditemui, makin lama makin sepi peminat, terus jadi jarang. Lalu ada trans Semarang, yang sekarang makin rame peminat, penuh penumpang terusss. Dulu juga pas diawal awal naik motor, jalanan tuh masih lengang, macetnya wajarlah. Setahun dua tahun kemudian, dang! … Mulai dari kota Kendal sampe Mangkang, itu kaya ada ledakan pengguna motor. Pas jam berangkat/pulang kerja, saking banyaknya, itu jalan udah cocok disebut lautan, karena sejauh mata memandang kedepan ama kebelakang, juga di badan jalan, isinya murni orang naik motor. Dimana yang signifikan nambahin yaitu buruh-buruh pabrik di Mangkang/Tugu yang juga commuter. Selama empat taun ini yang ada jalan banyak dilebarin, jalan juga pada makin tinggi tinggi gara-gara dilapis mulu, jalanan jadi terang menyilaukan gara-gara beton dipasang dimana mana, jalan di Kendal yang entah napa sering banget bolong ama bergelombang, Mangkang-Kalibanteng tetep the best bikin stress, ada fly over Kalibanteng, dan yang terbaru gatau itu di Jatingaleh mau dijadiin apa.

Paling seneng kalo di jalan tuh pas di sepanjang jalan alternatif Kaliwungu tadi, karena selain ngeliat sunset juga ngelihat pohon flamboyan bersemi kalo udah mau ganti musim. Ada juga perkembangan bus trans Semarang, yang gonta ganti bis, ama masih inget dari yang dulu haltenya masih bersih dengan warna merah cerah sekarang kacanya udah pada burem (apalagi yang di Mangkang-Tugu) yang sekarang mau masuk kawasan UNDIP dengan haltenya yang miring di tanjakan.

Soal guna lahan (eciee guna lahan..), yang paling diinget itu Park By the Bay dooong… yang digadang gadang bakal jadi kaya 'Singapura' (I don't feel right about this), yang isinya industri. Terus ada pelabuhan kendal, perubahan jalan Pamularsih yang isinya makin banyak ama tempat-tempat makan elit, ama tren pertumbuhan perumahan di Semarang atas. Paling suka sih kalo lewat pabrik-pabrik, pabrik indomie ama pabrik gula, beuh.. juara beuudd baunya.

Filter Kehidupan

Berawal dari helm yang kacanya disemprot entah cairan apa ama bapak, terus malah bikin burem, jadilah helm motor yang saya pake selama 4 taun ini, diganti pake yang item. Yang terjadi kemudian berimbas ama mata yang makin ga suka ama sinar matahari alias lebih suka gelap. Ga ada penjelasan ilmiah emang, haha karena ini opini dari pengalaman pribadi.

Dengan filter, motoran bisa ngeliat langit dengan bebas. Langit yang kalo diliat pake mata langsung keliatan biru terang, tapi karena brightnessnya udah diturunin, di overlay ama kehitaman helm, jadi beda sensasinya. Maksudnya, dari pengalaman, berkali kali saya ngeliat langit lebih dramatis indahnya kalo di pake filter. Dari hal gitu coy, saya mikirin lesson learnednya, kalo apapun yang ditangkap oleh indera secara langsung, terkadang bakal terlihat indah kalo dikasih filter dulu. Kaya segala kejadian hidup itu lebih dapat dijalani dengan ikhlas kalo difilter pake tabbayun, husnudzon, positive thinking, kebijaksanaan. Sabi abizzz…

Paling bestlah, tu helm dipake pulang malem-malem, pas musim ujan. Best tingkat tinggi parah! Alam pantura bakal nguji insting kalian sebagai pengendara. Belum lagi bonusnya kalo musim ujan jalan udah dimana mana berlubang dan bergelombang. Mata yang sehat is a must. Dengan dengan helm berkaca hitam plus gelapnya malam, tambah lagi limpahan air ujan bikin makin ga jelas, ga ada yang dapat kita gantungin selain pupil mata yang lebar maksimal buat nangkep cahaya sebanyak banyaknya. Kalo gabisa udah nyerah, dibuka tuh kaca, wajah uda pasrah menerima campuran angin-air-asap (kadang lumpur) yang double sukses buat bikin komedo. What a life!! Drama banget idupnya sik kau biill




Good time, good experiences after all
But still, I -and maybe represent majority commuter, want public transportation to improve to be better, so we can move on from exhaustion becoming commuter at these time

#daily life

Pengakuan Mahasiswa Commuter: Sering Balik Karena Ingin Patuhi Orang Tua

11:51 PM

Bahahahak judul macam apa ini..

Cerita ini ada nyambungnya ama tulisan saya nanti soal suka duka jadi commuter di secuil jalan jalur Pantura: Kendal-Semarang. Begini.. Jurusan saya ini, satu semester dimana ga cuman sibuk perkuliahan, tapi juga isinya kelompokan. Ga cuma 1-2 kelompok, tapi tiap mata kuliah dalam satu semester kemungkinan ada kelompok. Bahkan, kadang ada satu mata kuliah yang bisa jadi ada 2 kelompok berbeda buat tugas yang beda juga di waktu yang bersamaan. Karena weekdays udah full aktivitas kuliah dan mungkin tugas individu, kegiatan kumpul kelompokan jadi ga bisa dihindari juga pas weekend. Balik akhirnya jadi suatu kegiatan yang jadi 'ga mengenakkan' buat dikasi tau ke kelompok. Dan jadilah, dilihat-lihat dari sudut pandang mahasiswa di jurusan saya, istilah 'balik rumah' itu sesuatu yang agak sensitif. Otomatis pada protes kalo ada yang balik. Dilema iya.. tapi tetep aja saya balik haha XD Maafkan teman temanku TT… Tapi teteplah saya berkontribusi, ada internet, dan jobdesk tetep bisa disubmit jarak jauh.

And remember, everybody has their own reasons and conditions. So do I. Beberapa orang kadang lupa hal kaya gitu. These are not my excuses, explaining to getting tolerance about the mistake that I did in past. Instead, I want to share one of kind parent-kids relationship, and my point of view about it.

Jadi.. saya sendiri merupakan anak perempuan pertama yang dari dulu di keep ama ortu buat nggak jauh jauh pergi. Saat kuliah juga, diwajibin pulang paling enggak 1/2 kali sebulan. Ortu punya strategi buat ga ngirimin uang bulanan via atm, biar anaknya pada balik, ngadep orang tua. Pernah minta kirim, pas lagi banyak-banyaknya tugas, ortu malah nasehatin kalo jarak rumah masih deket, dengan jarak ngelaju yang bisa ditempuh selama 2/I,5 jam itu, kalo bisa balik yaudah balik aja. TT… And that’s finally why… Sering balik jadi identitas yang nempel ke saya. Sering commuting.



Saya sebenernya anaknya rumahan tulen, tapi perlu diingat kalo anak rumahan berbeda lho ya ama anak manja. I'm far of that words.. Saya juga bukan tipe anak yang bakal cerita, lapor segala macem ama orang tua. Yah pengecualian banget kalo masalah lapor butuh uang (maafin aku yang pak bu TT)

Jarang homesick? haha iya (iyalah sering balik). Ditanyai kabar, ditelpon ama ngenelpon orang tua juga jarang. Klop kan ya haha.. (klop apa parah tuh?) Tapi separah-parahnya, saya tetep ngelakuin permintaan ortu yang satu ini nih, buat ngeliat langsung kondisi anak wadonnya ini kaya gimana setiap bulannya. Rumah sepi, gara gara sodara-sodara lain uda gedhe dan pada disekolahin jauh jauh. Kalo sampe saya ini yang paling deket juga jarang pulang, kan agak durhaka juga ngebiarin ortu sedih kesepian. 4 tahun mereka berdua juga ikut menua cuy.

Melihat dari sisi yang baik, ridho Allah tergantung ridho orang tua kan? Masak, pengorbanan mereka buat nyekolahin kita tinggi-tinggi, malah dibalas ama keegoisan kita nolak buat balik nemuin mereka walau cuma sehari dengan agenda ABC, udah gedhe, pengen mandiri.

Wuizz.. Am I that dedicated daughter?? Yah gatau juga sih…Nakal dikit iya. Tapi tetep berharap semoga diberi keistiqomahan, aamiin.

Ah lah yaudah lah ya.. Sekarang udah saatnya bobo.

-----------------------------------------------------------------
diketik diatas meja belajar, di kampung halaman
ketika bingung revisian

#observasi

Wisdom as Facing Differences

7:30 AM

Wah 2017!!!

Udah 5 tahun ga kerasa, melalui tahun dimana kiamat diprediksi dan digambarin lengkap dengan film yang efeknya super dramatis, dan ditambah ramalan-ramalan ga tau apalah. Eh btw, kayanya kiamat bumi dan tema-tema bencana udah ga seru lagi buat trend film ya sekarang haha. Gatau ding.. Sekarang mah lagi seru-serunya isu sara, hoax, adu domba, politik dengan selubung dan intriknya, di negeri sendiri. Udah ga isu lagi, tapi emang realita

Pengen ketawa tapi sedih, seakan-akan perbedaan dimana-mana jadi terasa kaya sensitif banget. Hal wajar, sunatullah, yang bakal terjadi sampe dunia kiamat, yang betapa membingungkan, melelahkan tapi ga mungkin dihindari.

Kalau orang Islam, kan udah ada dalilnya. Kalo ada perbedaan, kembali ke tuntunan utama muslim: Al Qur'an dan hadits. As easy as that. Tapi banyak yang lupa, karena umat muslim sekarang tantangannya besar men. Ghazwul fikr!!! Kebaikan dicampur kebatilan, kebatilan dibungkus kemasan baek baek, yang baek-baek difitnah, godaan dunia dimana mana, social pressure, social trend, materialisme dan sekulerisme.
Yang paling menyedot perhatian penulis dari taun kemarin, hingga berimbas sekarang yakni aksi  411 ama 212 yang dilakuin umat muslim, karena memang banyak pro kontra dari dalam umat muslimnya sendiri. Di awal-awal banget, penulis jujur, agak ragu ini aksi benar ga ya.. benar ga ya (tapi ga sampe skeptis). Penulis yang cuman remah remah MSG (bukan chiki lagi, karena MSG lebih mantapppbbb -paaaansih), ga banyak diskusi apalagi berkecimpung dengan analisis politik, aksi dsb ... mencoba memahami realita kehidupan berbangsa dan bernegara. Dan sebenernya penulis ga pengen nulis macam beginian, menyingung politik. Singgung sana singgung sini. Tapi kaya beginilah Indonesia.

Tapi sebagai seorang yang, alhamdulillah, dianugerahi porsi positive thinking yang gede (gatau itu bisa disebut kelebihan apa kekurangan), akhirnya bisa memahami kenapa sih itu banyak ulama ulama, ustadz ustadz datang, orang-orang juga dengan entengnya dateng bejibun dari berbagai daerah. Apalagi ada seorang Aa Gym. Beliau bagi penulis benar-benar mencerminkan keademan seorang muslim dalam berpikir, bertutur kata dengan kearifan lokalnya. Serius... Mulai dah tuh kerasa ngeganjel. Ada juga Pak Din Syamsudin. Tambah tambah deh...

Dilanjut kemudian baca-baca berbagai berita yang kudu dari macam macam media, yang harus bener bener selektif, baca pendapat, opini orang, juga ga lupa kembali introspeksi keimanan diri sendiri. Di akhir nyatanya memang ini masalah iman, bagi muslim di Indonesia. Aksi tersebut jadi momentum rame-rame buat muslim meninjau kerpercayaan terhadap rukun iman yang ke-3 Islam itu. Dan nyatanya bagi penulis, iman ini masih kecil banget Ya Allah... Maafin aku Ya Allah, Ya Rahman Ya Rahim... 😭

Dilihat dari akar permasalahannya sendiri dari yang penulis tangkap, aksi tersebut, dilatarbelakangi oleh kasus pihak A yang dilaporkan pihak B, terkesan tidak ditanggapi serius oleh pihak berwenang. Kasus yang dilaporin: pihak A (dengan statusnya sebagai pemimpin daerah, terlepas dari etnis dan agamanya) dianggap melakukan penghinaan terhadap suatu ayat yang menjadi prinsip pihak B dalam memilih pemimpin. Kemudian kasus tersebut dilihat seperti tidak serius ditindaklanjuti pihak berwenang. Tidak seperti kasus-kasus lainnya, sehingga dianggap pihak B hal tersebut tidak adil.

Kenapa bisa sampe aksi segitu gedenya? Bagi saya wajar, karena:
  • Beliau pihak A, merupakan pemimpin suatu daerah (terlepas dari profilnya, ia harusnya sadar diikuti dan dicontoh oleh yang ia pimpin)
  • Daerah tersebut terlebih lagi merupakan daerah pusat negara (jadi spotlight otomatis berlebih ke pemimpin tersebut, ditambah media juga kumpulnya disitu, pihak A juga harusnya lebih sadar)
  • Ayat dari kitab suci yang menjadi tuntunan mendasar beragama pihak B, di salah pahami si pihak A sebagai alat politik (mulai adanya perbedaan prinsip)
  • Perbedaan tuntunan/prinsip antara pihak B dan A, tidak dipahami oleh pihak A sebagai suatu keberagaman yang perlu dihormati. Perilaku tidak menghormarti perbedaan oleh pihak A tercermin dengan menyinggung prinsip pihak B dengan ucapan yang merendahkan ayat dari kitab suci yang dipercayai pihak B
  • Entah itu dengan sengaja atau tidak, tapi penulis cenderung meyakini sebenarnya beliau kayanya lebih ga sengaja berucap, diperkuat banyak media yang mberitain kalo habitnya yang .. yeah we know... but why he doesn't have control or conciousness on that crucial matter in leadership??? communication man.. lidah lebih tajam dari belati. (lihat poin pertama) (we can see someone wisdom as he faces differences)
  • Pihak B tidak dilarang memperkarakan usaha perendahan oleh pihak A tersebut, karena pihak B merasa prinsipnya direndahkan oleh pihak A
  • Pihak B juga memiliki hak melakukan aksi, untuk menyampaikan keinginan, pendapat atau perasaan secara publik, yang ditujukan pemerintah buat segera memproses kasus tersebut dengan hukum yang berlaku di negara tersebut (kesempatan buat membuktikan keadilan pemerintah)
Terlepas dari bagaimana pihak berwenang memproses kasus pihak A tersebut, jadi pihak B yang kemudian melakukan demo? Wajar.. Ada aksi, ada reaksi. There was an insult, triggered then!

Banyak pro, banyak yang kontra. Atas nama toleransi, atau Allah yang suci dan maha besar yang ga perlu dibela, atau kemudian tafsir Al Qur'an yang bisa bermacem macem, ga pasti. Ada juga yang malah negatif ngeliat aksi ini sebagai bentuk anti bhineka tunggal ika. Kasian lagi, banyak muslim yang mengira aksi tersebut ga jelas. Padahal sebenarnya alasan aksi ini dan apa yang diminta dari aksi itu jelas.

Coba diterima, ini realitas, bahwa bangsa ini beragam, dan aksi itu sebenernya cuma konsekuensi atas keberagaman yang ga dihormati oleh beliau pihak A tadi. Sebab musabab kejadian dipahami dulu dengan berpikir dengan husnudzon, pelan-pelan.

Bagi penulis, aksi tersebut jadi momentum nangkep suatu big frame kehidupan manusia di dunia, bahwa fokus tiap orang itu beda. Ada pro, ada kontra, lumrah. Ada yang fokus berkarya, tidak mempedulikan isu tersebut, pokoknya berkarya saja untuk bangsa. Ada yang fokus dengan agendanya sendiri, no comment no attention, selama aksi itu ga berpengaruh atau melukai dirinya, karena ga terkait ama pihak B maupun pihak A.

Ada yang nangkep celah buat bikin keruh adu domba, via click-bait, sebar hoax, nambahin isu-isu etnislah (but that's different thing in other cases). Ada yang sama sekali tidak berkomentar karena takut salah memihak, takut akan pandangan sosial, atau dikira radikal, padahal peduli ama aksi ini sebenarnya berarti ia cukup aware dengan kondisi sekitar, not that self-centred person, karena aksi itu lumrah bro.

Ada juga golongan ga paham dan ga mau usaha buat paham, tapi udah ngejudge macem-macem, well mungkin dia pesimis dengan realita. Ada juga yang kasian, mereka golongan yang ga paham karena hal kaya beginian susah dipahami bagi dia, rakyat kecil dan rakyat daerah terpencil dimana sudah disusahkan buat ngisi perut keluarganya tiap hari. Ah jika mengingat mereka, bagaimana malah yang diatas itu masih pada tetep tega sih, menghalalkan segala cara buat kekuasaan, urusan perut dan gengsi. Rendah banget.

And finally, life still goes on... perbedaan bakal terus mengiringi, sampai kiamat, yang bakal muncul entah karena alam, atau diciptakan manusia sendiri, atau bahkan bencana alam akibat ciptaan manusia. Pilihan untuk berpihak dan bersikap ada di tangan kita sendiri sebagai manusia yang dikasi akal.

Simple aja, jangan pesimislah ama kehidupan bangsa negara kita sendiri, karena rupiah yang kita keluarin buat bayar lombok yang kita makan buat kepuasaan lidah, sampe bayar bahan bakar buat pergi pergi travelling ria, itu diatur ama mereka diatas. Jangan termakan provokasi dengan cepat, pahami informasi, pertanyakan lagi tujuan kehidupan ini. Keep husnudzon jauhi prasangka nak.

Buat muslim, yo coba deh kembali telaah, buat apa kita ada di dunia idup? Buat apa? Kan jawabannya udah jelas tuh, pake banget. Buat apa Allah nyiptain jin dan manusia, kalo bukan buat beribadah. Dunia sebenarnya permainan dan sendau gurau, dan segala pilihan bakal dipertanggungjawabkan sekecil apapun itu... Hahaha udahlah.. Huhu jadi ngeri sendiri, sedih banyak dosa 😭😭😭😭

bye - pyong!! thanks for reading

PS: diskusi dengan sopan sangat diperkenankan kawan

PART OF

http://kancutkeblenger.com/ http://indonesian-hijabblogger.com/ Blogger Perempuan