#daily life

Mudik Bahagia 2012

6:43 PM

Sebelumnya ambo ucapin minal aidzin bagi semuanya yang rela baca tulisan ambo kali ini. Taqaballahu minna waminkum. Semoga puasa kita kemaren bermanfaat dan diterima olehNya. Aamiin. Walaupun pos-posan ini tergolong telat dari kejadian yang sudah berlangsung, ijinkan saya berbagi kebahagiaan dengan kalian semua  #halaah


Oke, mudik kali ini merupakan mudik yang ke sekian kalinya ke kampung halaman bapak. Ke Pacitan, sebuah kapubaten yang dikepung p e g u n u n g a n   k a p u r (harus dikasih spasi banyak, buat ngegambarin bagaimana rupa pegunungannya yang p u a n j a n g!)




Abis ortu upacara 17an, sekeluarga buru-buru cabut biar ga kena macet. Tapi emang takdir, kalo mudik di Indonesia pake angkutan darat gabisa ngehindar kena jatah macet. Macetnya di Salatiga, bareng mobil-mobil yang mayoritas damnshit berplat B, kita pada pasrah diem-dieman saling merangkak dijalanan. Karena macet parah, bapak, sang supir, kudu istirahat di rumah saudara yang ada di Klaten. Ueedaan, supir mana yang ga stress, perjalanan yang seharusnya ditempuh 3 jam jadi 7 jam.

Abis nungguin bapak istirahat, perjalanan dimulai lagi pukul  12 malam. Saya yang jadi co-drivernya bapak, dengan mata 5 watt, berusaha tetap terjaga. Namun akhirnya sia-sia, karena baru kerasa 5 menit eeeh … kita udah nyampe di negeri impian Pacitan.  Sayang disana cuman 3 hari.

Padahal mudik di Pacitan itu: SURGA.

SURGA sendiri adalah: banyak makanan, banyak sinar matahari, banyak buku, banyak sodara, alamnya indah, orangnya ramah, yang ngasih THR banyaak *uppss



Disana ada satu anggota keluarga baru, yang kisah hidupnya tragis banget yaowooh. Masak baru beberapa hari abis dilahirin, ibunya mati gara-gara keracunan makanan. Aku ijin ambil foto dia susah banget, dia lari sana-sini ketakutan ketemu orang-orang. Tapi dia suka nungguin orang-orang yang lagi makan lagi. Ckckck, Sering ditendang-tendang pula ama ibuku karena demen banget ngikutin ibuku gara-gara ibu ambo gasuka dia.

Sekali bisa ambil gambarnya, dianya tegang. Ampun!




Ibunya mati gara-gara makan tikus yang makan makanan yang dikasih racun jebakan ama omku *haah ribet amat*

Oke. Setelah di Pacitan, kita pergi ke destinasi selanjutnya: ke rumah mbah di Klaten.


Di Klaten ini, ada acara arisan keluarga super besar di rumah keponakan yang lain. Asli keluarga super besar, karena banyaaak orang yang aku gak apal disini, dari muka-muka yang kembar ampe yang beda jauh. Ga ada mendung ga ada petir, aku tersambar gara-gara ditunjuk jadi MC acara. Haduh aku over keringetan. Tapi enaknya di acara arisan kali ini ada acara tukar kado *udah ngebayangin yang enggak-enggak heuheu :D *

Tapi ternyata eee cuman buat anak-anak. Okeeh sadar, aku sadar aku bukan anak-anak. Penting dapet THR paling banyaaak :D (maruknya asli ketauan banget ya). Di kecamatan keluarga keponakan yang jadi tuan rumah penyelenggara acara keluarga ini, karena air melimpah ruah, banyak bermunculan tambak-tambak ikan air tawar. Keponakanku yang satu ini juga punya tambak banyak. Di kanan-kiri, depan-belakang cuman tambak, tambak dan tambak. Tapi tambaknya jernih, ikannya bersih-bersih. Nhah enaknya kalo dihubungin ama makanan, you know what laaah.. Ikan gurami bakar, ayo sikaat sodara.

Setelah pasang senyum puas dan salam-salaman dengan hati yang sungguh-sungguh bahagia, kami pulang ke basecamp masing-masing. Eh, ternyata, mudik itu emang enak ya, langsung pergi ke pantai Baron yang ada di daerah Gunung Kidul. Waktu itu jam 1 siang. Perut kenyang langsung pergi bareng beberapa keponakan-keponakan lain. 2 rombongan = pake 2 mobil (kijang supa dupa fast car dan splash, si mini).

Ga disangka macet  luar biasa berjam-jam. Perjalanan yang dikira cuman butuh 2 jam, ebuseet.. pas adzan mahgrib baru bisa parkir di area pantai.

Disana ga ada lampu, dan kita semua piknik di pantai malem-malem. Pengalaman pertama ngeliat bintang bulan di tepi pantai bareng orang-orang yang saling mencintai satu sama lain *eheem*.That’s cool man. Makanannya ikan, oleh-oleh dari acara keluarga tadi *berburu duri di kegelapan*

Disana cuman bisa ngedengerin suara ombak pantai utara, dan duduk-duduk diatas perahu yang ogah dijamah ombak *perahu terdampar milik nelayan siapa kagak tau*. Gak bisa praktekin aksi kejar-kejaran juga ciprat-cipratan ombak kayak di film bollywood *ada ya?*

Tapi kita bisa ngeliat kerja lampu mercusuar yang ada disana. Ehya, pantai Baron ini baunya agak amis. Mungkin karena pantai ini dikhususin buat ambil ikan dan rekan-rekannya kali ya. Pantai lain yang di sebelahnya, menurut yang pernah maen-maen kesana, lebih bagus, lebih cocok dikunjungin buat wisatawan. Lupa namanya saya.



Setelah itu, isya’ kita balik ke Klaten. Karena ada suatu kejadian sempret menyrempet yang gabisa diungkapin dengan kata-kata, rombongan mobil yang aku tumpangi baru nyampe Klaten jam 1 pagi. Astaghfirulllaaah.. Waktu itu arus balik asli macet merayap. Mobil yang aku tumpangi (Splash) disrempet spionnya ama mobil Rush warna putih. Om saya, deeh kalo marah seremnya minta ampun. Sial, aku seperti kebo, tidur dari tadi pas waktu berangkat. Dan bangun ketika mobil yang aku tumpangi udah minggir ke kanan jalan dan om saya udah teriak-teriak bawa batu ke tengah jalan ngehadang si Rush putih bertindak menghadang mobil yang nyrempet tadi buat minggir nyelesain urusan *sorry kepanjangan* Dan akhirnya, si rush putih minggir juga.

Asli suasananya tegang banget waktu itu. Tengah malem, masih di daerah Gunung Kidul yang tau sendirilah pegunungan kapur yang jalannya cuma satu lajur. Rombonganku satu mobil perempuan semua kecuali omku yang nyupir. Tapi akhirnya bapakku ama omku yang laen, yang ada di mobil satunya, turun dateeeng. Dan begitulah, urusan-urusan yang aku gak ngerti.. Sampe di akhir-akhir klimaks kejadian, muncul pak polisi berkumis. Tapi semuanya belum berakhir, rombonganku kini pergi ke Jogja buat pergi ke kantor suku cadang S****I buat ganti rugi spion elektrik malem-malem.

Kesokannya berbagai rombongan keluarga balik ke daerah asal masing-masing. Padahal omku masih menyita STNK milik si sopir Rush, dan itu belum diambil. Tapi begitulaah.. urusan orang dewasa. Hari itu keluarga (bapak, ibu, adik-adik) gantian pergi ke sebuah rumah makan dan pemancingan yang luaaas banget di Semarang. Kalo kalian tau, itu di Kampung Laut. Disana ada acara halal bihalal satu angkatan temen-temen kuliah ibu saya. Pada bawa keluarga masing-masing.

Nah, disana, THR aku mengalami penghabisan. Itu gara-gara 3 eskrim, masing-masing 2 cup, rasa vanilla+mocca, total 61.500 rupiah.. Sebanding sih sama rasanya. Itung-itung ngasih jajan ke adek-adek. Haha..



Lalu ke Demak yaa.. Disana ke rumah bestfriend bapak dulu waktu kuliah. Makan senormalnya, senyum indah, dapet THR, pulang mudik bahagiaa. haha.. life is good

Udah, dan itulah mudik bahagiaaa saya. Idul Fitri bisa bareng semua, perut makmur, dompet tebel secara mendadak, makin kenal banyak orang dan makin sayang ama keponakaaan. Eits, tapi kehidupan sebagai anak kost-kostan menunggu diluar sana. So..? Jangan sungkan ngasih komen yaaa. Makasih yang udah baca dan tunggu pos-posan tentang perkembangan saya sampai saat ini hidup menjauh dari orang tua!

PART OF

http://kancutkeblenger.com/ http://indonesian-hijabblogger.com/ Blogger Perempuan